Kamis, 11 Oktober 2012

CARA MEMBUAT NERACA SALDO


     Untuk mendapatkan laporan keuangan maka kita perlu untuk mengerjakan siklus akuntansi dan untuk mengerjakan siklus akuntansi diperlukan neraca saldo per akhir periode. Nah, neraca saldo tersebut dapat kita buat dengan menjalankan beberapa langkah khusus yang terdiri dari :
  1. Penganalisaan transaksi
  2. Pencatatan transaksi pada jurnal umum atau khusus
  3. Pemostingan (penasferan) isi jurnal pada buku besar
  4. Pencatatan neraca saldo
Langkah-langkah tersebut berkaitan antara satu sama lainnya dan dalam mengerjakannya harus secara berurutan sehingga didapatkan data yang diinginkan. Berikut penjabaran langkah-langkah tersebut diatas :
1. Penganalisaan transaksi
     Kita harus mengerti transaksi apakah yang kita kerjakan, apakah itu penerimaan kas, pengeluaran kas, atau yang lainnya. Didalam menganalisa bukti transaksi kita juga harus memerhatikan diskon maupun ketentuan-ketentuan lainnya yang mempengaruhi transaksi tersebut, karena akan berpengaruh pada jumlah uang yang dijurnalkan dan dimana akun tersebut dijurnalkan debit atau kredit.
2. Pencatatan pada jurnal umum atau khusus
     Dalam bab ini kita akan mempelajari jurnal umum terlebih dahulu agar dapat lebih dimengerti dan lebih mudah mempelajari jurnal khusus kelak. Jika ingin mendapatkan neraca saldo langkah ini harus dikerjakan sebab disinilah nyawa dari kegiatan akuntansi. Tiap-tiap transaksi mempunyai akun masing-masing yang akan dijurnalakan, sebagai contoh :
Juli 1 PT. ANDI JAYA menerima uang tunai sebesar Rp 50.000.000,00dari pemiliknya sebagai investasi di perusahaanya.
Pengaruh transakasi keuangan diatas mengakibatkan penambahan aktiva yaitu kas dan penambahan modal sebesar Rp 50.000.000,00. Oleh karena itu transaksi tersebut harus dicatat debit pada akun kas dan kredit pada akun modal karena kas bertambah di debit dan modal bertambah di kredit, dan masing-masing di catat sebesar Rp 50.000.000,00.
Jurnal umum
Tanggal
Keterangan
Ref
Debit
Kredit
Juli 1
Kas

Rp 50.000.000


     Modal


Rp 50.000.000

Banyak orang mengira seluruh akun akan bertambah saldonya di debit dan berkurang di kredit, padahal tidak semua akun bertambah di debit dan berkurang di kredit seperti kebanyakan orang kira, ada beberapa akun yang bertambah di kredit sebagai contoh hutang dan modal, nah agar lebih jelas akun-akun tersebut bertambah dan berkurang di debit atau kredit anda dapat melihat di judul DAFTAR SALDO AKUN
3. Pemostingan isi jurnal ke buku besar
     Akun-akun yang telah di jurnal akan dipostingkan ke buku besar sesuai dengan tempatnya masing-masing, sebagai contoh pada transaksi diatas akun kas akan dipostingkan ke buku besar kas bertempat di debit
Buku besar : (akun) KAS
Tanggal
Keterangan
Ref
Debit
Kredit
Saldo
Debit
Kredit
Juni 30
Saldo



-

Juli 01
Posting
JU.1
Rp50.000.000

Rp50.000.000

Juli -




-

Juli -




-

Juli 31
Saldo akhir



Rp 50.000.000


Buku besar : (akun) MODAL
Tanggal
Keterangan
Ref
Debit
Kredit
Saldo
Debit
Kredit
Juni 30
Saldo



-

Juli 01
Posting
JU.1

Rp50.000.000

Rp50.000.000
Juli -




-

Juli -




-

Juli 31
Saldo akhir




Rp 50.000.000

4. Penyusunan neraca saldo
     Setelah dipostingkan kedalam buku besar kita dapat menyusun neraca saldo yang di butuhkan untuk menjalankan siklus akuntansi, penyusunan ini akan sangat mudah karena kita hanya tinggal menengok saldo akhir masing-masing akun dan dicatat pada kolom debit atau kredit sesuai yang ada pada buku besar
No.akun
Keterangan
Debit
Kredit
1111
Kas
Rp 50.000.000

3111
Modal

Rp 50.000.000
Dst
-
-
-

Jumlah
Rp 50.000.000
Rp 50.000.000
 Dan dalam pencatatan ini jumlah debit dan kredit harus sama begitu juga jumlah debit kredit di jurnal.

5 komentar:

  1. sekarang aku menegrti, Terimakasih ya :)

    BalasHapus
  2. jumlah saldo akhir di jurnal dengan di neraca saldo apakah harus sama?
    thanks...

    BalasHapus
  3. Terima kasin infonya untuk dijadikan referensi

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum... Bismillahirahmanirrahim... senang sekali saya bisa menulis
    dan berbagi kepada teman2 melalui tempat ini,
    sebelumnya dulu saya adalah seorang pengusaha dibidang property rumah tangga
    dan mencapai kesuksesan yang luar biasa, mobil rumah dan fasilitas lain sudah saya miliki,
    namun namanya cobaan saya sangat percaya kepada semua orang,
    hingga suaatu saat saya ditipu dengan teman saya sendiri dan membawa semua yang saya punya,
    akhirnya saya menanggung hutang ke pelanggan-pelanggan saya totalnya 270 juta dan di bank totalnya 350 juta ,
    saya sudah stress dan hampir bunuh diri anak saya 3 orang masih sekolah di smp / sma dan juga anak sementara kuliah,tapi suami saya pergi entah kemana dan meninggalkan saya dan anak-anaknya ditengah tagihan hutang yang menumpuk,
    demi makan sehari hari saya terpaksa jual nasi bungkus keliling dan kue,
    ditengah himpitan ekonomi seperti ini saya bertemu dengan seorang teman
    dan bercerita kepadanya, alhamdulilah beliau memberikan saran kepada saya.
    dulu katanya dia juga seperti saya setelah konsultasi dengan Mbah Saroh hidupnya kembali sukses,
    awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama satu minggu saya berpikir
    dan melihat langsung hasilnya, `
    saya akhirnya bergabung di Program Pesugihan Putih Uang Gaib Tanpa Tumbal dan semua petunjuk Mbah Saroh saya ikuti dan hanya 2 hari astagfirullahallazim,
    alhamdulilah demi allah dan anak saya,
    akhirnya uang gaib 1,5m yang saya pesan benar benar ada di tangan saya,
    semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha,
    kini saya kembali sukses terimaksih Mbah Saroh saya tidak akan melupakan jasa mbah. yakin dan percaya insya allah,
    saya sudah buktikan demi allah silakan kunjungi website di www.pesugihanputihuanggaib.xtgem.com atau KLIK DISINI anda juga dapat menghubungi beliau melalui telepon, sms atau whatsApp: 0853 9774 5894

    BalasHapus